How My Highschool Life Is Going

Its been so longgggg i haven’t write. I dont know what to write! 

Baru-baru ini, nyawaku ilang lagi. Setelah akhir tahun lalu menghilangkan ponselku di Palu, tahun ini aku kembali dengan cerobohnya menghilangkan ponselku sendiri. Beneran ilang nih, enggak nyelap nyelip doang. Gak perlu dijelasin lah ya kronologisnya gimana, aku mau bahas efek yang kurasain setelah aku gak punya hp lagi.

Karena hpku ilang, hidupku sekarang bergantung pada laptop. Laptop yang dulu jarang banget kusentuh, sekarang tiap bangun tidur ampe mau tidur laptop selalu nyala. Aktif line dan instagram di laptop. Selain kedua sosmed tersebut, yang sering kubuka cuman dua, youtube dan facebook.

Kalau di hp dulu, facebook udah aku uninstall karena memorinya gak cukup. Jadi jarang buka facebook. Sekarang udah ga punya hp, balik lagi deh maenan facebook. Stalking my own timeline, looking back to how productive i was. Isi facebookku dulu jauh banget dari tautan joox biar dapet VIP gratis. Dulu, sekarang mah jangan ditanya.

Scrolling, scrolling, scrolling, jadi kangen nulis lagi. Udah lama hiatus dari nulis-nulis sejak sibuk UN pertengahan tahun tadi. Libur bulan Ramadhan, ada kejadian yang bikin aku cuman bisa ngepost blog satu kali. Kemudian masuk sekolah baru, disibukkan oleh pelajaran, OSIS, ekskul debat Bahasa Inggris, dan hp yang gak bisa lepas. Mau nulis gak ada waktu. Mau nulis gak punya ide.

Nah, berhubung sekarang lagi libur semester + natal + tahun baru, aku punya cukup banyak waktu luang untuk nulis lagi. Tapi tetep masih bingung mau mulai darimana. Jadilah nulis ini sebagai permulaan. Mumpung enggak sibuk dengan ponsel jugak. Pengennya sih produktif nulis lagi, biar bisa ngumpulin duit buat beli hp, hihihi. Akhirnya ya balik juga ke hp, karena menurutku itu memang suatu kebutuhan. Susah banget deh kalau gak megang hp. Tapi selalu ada hal positif yang bisa diambil dari suatu kejadian, kaaannn.

Ngomong-ngomong, kayaknya sekarang belum terlalu terlambat buat ngasih pendapat tentang masa-masa awal SMA, berhubung aku juga baru masuk tahun ini dan baru aja ngelewatin ujian semester satu berseragam putih abu-abu.

SMA itu jauh lebih seru daripada SMP. Dulu aku ngerasa kakak-kakak SMA itu jauh lebih dewasa. Sekarang pas udah SMA masih suka ga percaya, aku ada di posisi dewasa yang dulu kupikirkan. Eh, gimana sih? Aku juga gak ngerti gimana jelasinnya. Pokoknya seru. Aku yang dulu jaraaaang banget punya temen cowo (pokoknya dulu entah kenapa jarang ada cowok yang mau maen ama aku), sekarang ya lumayan. Mereka pada baik-baik, mau nganterin pulang kalau aku gak ada yang jemput.

Mungkin juga karena faktor zona kali ya. Dulu, SMPku jauh dari rumah. Sekarang aku sekolah di SMA favorit deket rumah, dan yang daftar disana campur-campur dari sekolah lain. Aku jadi kenal banyak teman-teman baru yang baik banget, enggak kayak teman teman di SMPku dulu. Beda jauh lah pokoknya.

Tapi untuk kategori sahabat, sampai sekarang belum ada teman SMA yang bisa kupercaya menampung segala cerita. Bahkan, teman sekelasku pun aku masih kurang nyaman. Meski aku lebih sering bergaul dengan teman-teman dari kelas lain, bukan berarti aku gak dekat dengan teman sekelasku. Aku punya geng di kelas, tapi aku belum merasa mereka sanggup kupercaya. Untuk saat ini sih mereka hanya teman dalam bersenang-senang.

Kenalanku banyak, teman dekat juga banyak. Tapi enggak yang deket banget kayak teman SMPku dulu. Mungkin belum kali, ya. Enggak tahu akan berjalan seperti apa nanti. Jadi inget kekhawatiranku dulu sebelum masuk sekolah. Khawatir enggak bisa nyari teman baru. Khawatir kalah cepat dengan orang lain dan teman-teman di SMA sudah berkubu sebelum aku berhasil mendapatkan barang seorang.

Ternyata setelah dijalani, ya gitu deh. Aku punya teman baru berbekal kepedeanku nongol di grup angkatan bahkan sebelum masa pengenalan lingkungan sekolah dimulai. Saat sudah masuk sekolah, aku enggak langsung kenalan sama random people. Awal-awal masih sama teman yang sudah kenal, kemudian kenal dengan yang lain enggak pakai jabat tangan dan tanya nama, karena lama-lama aku jadi kenal banyak orang seiring waktu berjalan.

Itu aja sih untuk hal pertemanan. Semua tergantung diri masing-masing. Pengalaman tiap orang berbeda-beda berdasarkan kepribadian dan lingkungannya, menurut Ilmu Sosiologi. Ahaha. Masalah pelajaran, relatif sih tergantung masing-masing juga. Karena aku jurusan IPA, rumus yang dihapal untuk persiapan ujian semester jadi banyak bangettt. Gitu deh.

Kalau masalah asmara, entah kenapa aku merasa diriku masih terlalu kecil untuk nulis sesuatu tentang cinta-cintaan. Gak berani juga, takut nanti akan malu sendiri membacanya ketika dewasa. Yang jelas sih, aku bukan orang yang jauh dari cerita cinta. Aku punya banyak pengalaman soal itu. Mulai dari patah hati, gagal moveon, dideketin banyak orang dalam waktu bersamaan, direbutin dua cowok, ditembak face to face, jalan bareng, ditembak pakai bunga, dan sebagainya pernah kurasakan. Sekarang pun, aku sedang berhubungan dengan cowok dari kelas Mipa 3. Pacar pertamaku di SMA. Hahaha.

Kira-kira segitu dulu aja deh gambaran masa awal SMAku. Aku gak tau mau nulis apa, dan bagaimana. Anggap aja tulisan ini sebagai pemanasan, karena otakku udah jarang dipakai, huhuhu. Mungkin nanti, aku bakal ceritain bagaimana serunya jadi OSIS dan panitia berbagai acara.

Sampai ketemu di postingan selanjutnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s